CeritaAnakBunda.com - Cerita Parenting Bunda

Koleksi Botol Dot Fathan

botol-dot-fathan

Sebagai anak ASIP, tentunya Fathan memerlukan alat bantu untuk menikmati ASIP-nya. Nah, sejak masih hamil, si Bunda udah dapat beberapa informasi mengenai pemberian ASIP kepada bayi. Salah satunya “JANGAN PAKAI DOT”. Salah satu alasannya, bayi suka bingung puting kalau menyusu melalui dot. Akibatnya, si bayi nggak mau mimi susu langsung ke ibunya. Wah, bikin parno, deh. Tapi, berhubung si Bunda nggak lihai kasih minum pakai cup feeder, makanya teuteup cari botol dot. Mudah-mudahan Fathan nggak mengalami bingung puting dan tahu kalau yang asli lebih enak. ;op

Saat di rumah sakit, ASI Bunda belum keluar dan si Bunda masih terbaring recovery pasca operasi. So, bidan di rumah sakit kasih Fathan sufor. Hiks, sedih deh kalau ingat itu.  Untungnya cuma dua hari aja. Pas pulang dari RS, langsung si Bunda makan banyak biar ASI-nya keluar. Nah, pas di RS, si Ayah inisiatif beliin botol dot Pigeon Little Coro untuk Fathan. Keliatan banget kalau si Ayah asal beli. Dia nggak memperhatikan apakah botol dot itu BPA Free atau nggak. Soalnya emang botol dot Pigeon jenis ini belum BPA Free. Jadilah si dot Pigeon Little Coro ini jadi botol dot pertamanya Fathan.

Sepulangnya dari rumah sakit, si Bunda belum kepikiran untuk nambah dot lagi berhubung Fathan masih menyusu langsung. Namun, saat belanja keperluan Fathan di supermarket kepikiran juga buat beli dot yang beneran bisa kepake. Di supermarket cuma tersedia merk Pigeon.  So, belilah dot Pigeon  yang udah BPA Free buat jaga-jaga. Tapi, teutep botol dot ini belum kepake.

Saat cuti akan berakhir, si Bunda cobain tuh dot Pigeon Little Coro, dot Pigeon BPA Free, sama dot AVENT bawaan dari Breastpump.  Fathan oke-oke aja, nggak masalah, lahap banget nyusu pake dot. Pas sehari mau masuk kantor, si Bunda kepikiran buat cari dot lain yang bisa gantian sama dot Pigeon.  Soalnya yang AVENT khan dipakai untuk pumping. Pergilah ke Hypermart, di sana ada botol dot merk Pigeon dan Jollyjoy. Akhirnya, dicobalah beli botot dot Jollyjoy yang wideneck. Biar variasi, soalnya yang Pigeon  khan standarneck.

Besoknya, si Bunda udah mulai kerja. Fathan mulai dititip ke pengasuh. Terjadilah hal yang nggak diduga, Fathan nggak mau mimi susu pakai dot. Waduh, langsung nggak tenang deh, di kantor. Pengen pulang, pengen kasih ASI langsung. Untungnya si pengasuh menenangkan dengan bilang kalau dicoba terus pakai dot. Ternyata, Fathan mulai mau pakai botol dot Pigeon walaupun belum lancar. Kata pengasuhnya, Fathan nggak mau mimi pakai botol dot Jollyjoy. Katanya, Fathan nggak suka sama nipple-nya yang gede. Jadilah, botol dot itu dipakai untuk angetin ASI aja.

Fathan masih belum lancar mimi pakai botol dot. Terus banyak yang saranin pakai nipple yang rubber. Si Bunda pun beli nipple HUKI dan dipakai di dot Pigeon. Fathan lancar jaya mimi susu pakai botol dot Pigeon dengan nipple HUKI. Tapi, si Bunda masih penasaran soalnya kayaknya ada gas di perut Fathan yang konon katanya akibat dari udara yang kehirup saat mimi susu. Si Bunda pun belilah botol dot AVENT yang wideneck. Katanya botol ini bisa mengurangi kolik dan bikin nyenyak bobok bayi. Pengasuh pun nggak masalah kasih mimi Fathan dengan botol ini.

fathan-and-avent

Tapi… si Bunda masih penasaran karena katanya ASI bisa berkurang vitaminnya karena oksidasi udara. Teruus…ada botol dot yang bisa mempertahankan vitamin A, C, dan E dalam ASI. Pada tahu, khan botol dot merk apa? Yaaa…betul, botol dot merk dr. Brown. Si Bunda pilih yang standarneck, biar ibu asuhnya juga suka kasih mimi pakai botol yang lebih slim. Waah, botol dot ini menjadi botol dot paling mahal punya Fathan. Nggak apa-apa, deh, yang penting Fathan suka. Pakai botol dot ini, Fathan lancar mimi ASI-nya, ibu asuhnya pun suka karena bentuknya ramping. Si Bunda pun cukup puas karena Fathan asyik banget kalau mimi pakai dot dr. Brown.

Apakah pencarian botol dot berakhir? Sebenanya si Bunda pengen punya botol dot Nuby SoftFlex™ 3 Stage Natural Nurser™  karena dalam paketan pembeliannya itu ada nipple  sama spout. Jadi bisa dipakai kalau Fathan udah usianya 6 bulan. Setelah pesan, ternyata nggak ada stock di OL Shop-nya. Akhirnya, si Bunda pesan doidy cup, cangkir untuk belajar mimi.

Ternyata si Bunda itu mudah tergoda rayuan SPG. Saat ke babyshop buat cari keperluan bulanan Fathan, tiba-tiba ditawari botol dot MAM. Heuu... yang bikin ngeces dan mau beli karena ada tawaran diskon 10%. Hmmm…si Bunda mesti berpikir jauh ke depan, akhirnya si Bunda pilih botol dot yang training cup, yang pakai spout. Dengan dalih bisa dipakai Fathan saat usianya sudah 6 bulan. Padahal, di rumah, Fathan udah punya  training cup Pigeon Mag Mag, bagian dari peralatan makan Pigeon (dapet kado). Fathan juga punya botol dot Lusty Bunny bagian dari  paket makannya Lusty Bunny (dapat kado juga). Si Bunda nggak kepikiran punya botol dot dari kaca karena berat dan khawatir pecah. Padahal, katanya bahan kaca itu paling aman karena nggak mengeluarkan zat kimia saat terkena panas.

Akankah pencarian botol dot ini usai? Heuuu…kembali si Bunda tergoda untuk punya botol dot dari stainless steel yang dijamin bakal awet dan aman. Tapi harganya mihil banget. Harganya hampir 200 ribuan. Wah, si Bunda mesti tutup mata nih, soalnya pengen nabung buat beli ergo baby carier yang mihil itu. Heuheue…deeuh… Kayaknya untuk botol stainless steel, ntar aja kalau Fathan udah mimi pakai straw.

Itulah koleksi botol dot Fathan, semoga nggak nambah lagi. Soalnya nggak akan kepake lama juga. Si Bunda pengen ngajarin Fathan mimi pakai gelas kalau udah 6 bulan. Si Bunda juga udah punya doidy cup buat ngajarin Fathan mimi pakai gelas. Hehehe…sedia payung sebelum hujan, boleh, khan.